Zina Mata (2)

Posted on Updated on

Zina itu sendiri adalah suatu larangan yang besar. Dalam surah Al-Isra’ (17:32), Allah bukan sekadar melarang perbuataan zina, bahkan Allah melarang apa-apa perbuatan yang menjerumus ke arah zina.

Larangan Allah terhadap zina itu adalah hikmah agar keturunan manusia terjaga. Hubungan kelamin itu adalah khusus untuk pasangan suami isteri kerana hubungan itu bukanlah sekadar hubungan fizikal dan emosi, ia sepatutnya hanya berlaku bersama-sama dengan keterikatan dan komitmen yang lain ke arah objektif yang lebih besar.

Realitinya, mereka yang berzina, hubungan tidak kekal lama. Yang sering menjadi mangsa adalah golongan wanita. Sesudah diketahui mengandungkan anak hasil zina, seringkali mereka akan ditinggalkan. Selepas itu barulah menyesal tak sudah, terpaksa menanggung malu sendirian. Bahkan ada yang bertindak nekad menggugurkan, dan yang paling teruk, membunun anak yang tidak berdosa, dengan pelbagai cara.

Demi memelihara kemaluan daripada melakukan zina, Allah telah memperingatkan kita agar jangan mendekati perkara yang boleh membawa kita kepada zina. Antara faktor paling kuat yang boleh membawa kita kepada zina adalah melalui penglihatan.

Zina mata amat mudah berlaku. Sumbernya banyak. Tidak perlu keluar rumah, cukup di kaca TV – sudah ada macam-macam rancangan yang mendedahkan aurat wanita sama ada sedikit atau banyak. Di luar rumah pula, jalan ke mana-mana sahaja pasti akan terjumpa mereka yang mendedahkan aurat.

Zina mata tidaklah pada kita melihat aurat seseorang semata-mata. Ia berlaku apabila pandangan tersebut menyebabkan jiwa bergelora dan fikiran mula melayang seterusnya berfikir yang bukan-bukan. Bak kata pepatah, “Dari mata turun ke hati”. Sebab itu, bagi mengelakkannya berlaku, Allah telah menurunkan peringatan kepada orang-orang beriman agar memelihara pandangan (An-Nur, 24:30).

Larangan Allah itu sangat penting untuk kita akur. Kita rasa macam tidak mungkin kita akan terlibat dalam perzinaan. Jangan terlalu yakin.

Sekiranya kita dihidangkan dengan makanan kegemaran kita yang dimasak dengan cara yang amat sedap dan menghidangkan aroma yang mengiurkan, dengan perut tersangat lapar yang penuh berselera, apakah reaksi kita pada waktu itu?

Macam itu lah lebih kurang gamabran perasaan orang yang sedang berada pada jalan-jalan yang menghampiri zina, apatah lagi orang yang akan berzina. Sukar untuk menahan diri. Hanya mampu berhenti apabila sudah “kenyang”.

Oleh itu, jalan yang paling baik adalah untuk mengelakkan diri terus daripada zina mata. Mereka yang terlibat, sentiasa mempunyai kecenderungan untuk melakukan zina. Ini kerana nafsu manusia tidak akan dapat dipuaskan. Diberi betis, mahu peha. Apabila sudah biasa dengan zina mata, nafsu kata tak cukup puas, mahu yang lebih ‘syok’. Sebelum lebih teruk, lebih baik STOP.

Sekali lagi, jangan terlalu yakin. Kita ini sebenarnya lemah, dan mudah dilemahkan dengan godaan-godaan yang mengiurkan. Apabila ditawarkan keuntungan RM3000 dalam tempoh 2 minggu dengan pelaburan hanya RM1000, jarang kita berfikir panjang, kita terus sambar. Tahu-tahu kena tipu. Itulah dunia. Kita dijanjikan dengan kesenangan sementara, tetapi yang membuat janji itu adalah manusia, manusia yang penipu, mahu songlap duit kita.

Begitulah syaitan, menggoda manusia dengan keseronokkan sementara, sudah mati baru tahu kita ditipu. Pada waktu itu sudah terlambat. Amal yang kita ada, belum tentu boleh bawa kita selamat.

Semoga Allah memberikan kita kekuatan untuk memelihara diri kita sebaiknya.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s