Month: April 2011

Sebulan Sahaja Lagi

Posted on

Bismillah

Alhamdulillah tsumma Alhamdulillah

Lebih kurang sebulan sahaja lagi sebelum tempoh 4 tahun undergrad ini tamat. Perasaan gembira dan tidak sabar untuk menamatkan pelajaran itu begitu membuak sekali, tetapi dalam masa yang sama perasaan sedih yang teramat sangat turut mengundang. 4 tahun saya ‘bersama’ dengan West Lafayette, IN ini, sudah terasa seperti rumah sendiri…bahkan lebih aman dan tenteram berbanding suasana Malaysia yang penuh dengan hiruk-pikuk dan huru-hara politik yang cukup menyampahkan.

Setiap kali teringat tarikh commencement yang bakal tiba pada May 14 nanti, terasa sebak yang teramat sangat di hati, hampir sahaja mahu menitiskan air mata. Sungguh, saya lebih banyak mengenal Islam di semasa berada di sini berbanding di tempat-tempat lain yang pernah saya tinggal. Ini membuatkan rasa sense of belonging pada tempat ini begitu tinggi, dan terasa sangatlah sayang kerana terpaksa meninggalkannya tidak lama lagi.

Dalam tempoh yang berbaki ini, banyak lagi urusan yang belum selesai. Usaha untuk membentuk sebuah legasi masih lagi tidak begitu jelas kelihatan hasilnya. Tetapi bukan itu yang menjadi concern utama saya buat masa ini. Apa yang lebih penting ialah usaha itu perlu digandakan, gerak kerja itu harus diperkemaskan, dan doa itu harus ditingkatkan lagi kualitinya. Tiada gunanya memikirkan perancangan demi perancangan tetapi tidak disertakan dengan tindakan sewajarnya. Perancangan yang sedikit dan rapi serta disertakan dengan tindakan itu adalah lebih bermakna berbanding perancangan yang lebat-lebat tetapi hanya tinggal sebagai PLAN of actions.

Bukanlah suatu perkara yang mudah untuk mengeluarkan diri sendiri daripada suatu kebiasaan atau rutin harian. Bahkan usaha untuk memahamkan orang lain itu harus bermula dengan memahamkan diri sendiri akan hakikat sebuah PERUBAHAN. Suatu perubahan itu harus mempunyai dasar yang kukuh sebagai asas yang mampu melonjakkan seseorang ke tingkat yang lebih tinggi. Dasar itu perlu dijadikan garis panduan dalam setiap perbuatan harian. Atas dasar yang sama juga kita berusaha memperkenalkan sebuah model perubahan kepada orang lain.

Usaha utama kita adalah memperkenalkan model tersebut sahaja, tetapi untuk mengubah seseorang itu bukanlah berada dalam bidang kuasa kita.

Dan perubahan itu haruslah bermula dengan diri sendiri.

Tiada siapa mampu melakukan perubahan besar dalam sistem kehidupan dalam tempoh satu malam sahaja, kerana ia bukanlah fitrah kejadian manusia. Dari situ datanglah keperluan untuk bersabar, dan bersabar, dan bersabar. Sabarlah…

Sabarlah dengan kerenah manusia yang berada di sekelilingmu, kerana mereka juga manusia yang mempunyai pelbagai kelemahan sepertimu…

Sabarlah dengan rakan seperjuanganmu yang mungkin tidak memahami dirimu, kerana mereka juga adalah manusia yang sedang melakukan perubahan dan masih dalam usaha untuk memahamimu

Sabarlah dengan rakan seperjuanganmu yang mungkin sering menyakitimu, kerana mereka juga dalam proses untuk meningkatkan keupayaan diri mereka agar lebih mampu membantumu

Sabarlah dengan rakan serumahmu yang mungkin tidak sekepala denganmu, kerana pada awalnya itu adalah kesalahanmu yang gagal mengajak mereka agak bersama-sama denganmu

Sabarlah dengan adik-adikmu yang mungkin susah untuk menerima cakapmu, kerana mungkin ia adalah salahmu ayng bercakap bukan dengan bahasa yang sesuai dengan mereka

Sabarlah dengan abang-kakakmu yang mungkin tidak memahami tindakanmu, kerana mungkin mereka tidak menerima pendedahan seperti yang kamu dapat semasa mereka berada di-umurmu

Sungguh…banyak sebab yang boleh membantumu untuk bersabar dengan orang lain, dan mudah-mudahan lahirlah husnuzhon dengannya…akhirnya ia juga akan membantu dirimu untuk berubah dan memperkenalkan suatu perubahan…

Tetapi menulis sahaja tanpa tindakan pun tiada gunanya…atau membaca sahaja tanpa perlaksanaan pon tiada manfaatnya…

Mudah-mudahan sedikit pengalaman yang berjaya dikutip sepanjang berada di US ini mampu membantu diriku dan orang lain meningkatkan keupayaan diri sendiri melaksanakan agenda perubahan yang matlamat agungnya adalah untuk mandapatkan Redha Allah…

Dalam tempoh yang singkat ini, mudah-mudahan Allah membantuku untuk melaksanakan apa yang aku tidak laksanakan sejak aku tiba di Purdue.

Terima kasih ya Allah kerana memperkenalkan aku kepada rakan-rakanku yang berusaha untuk menyayangi Islam dan mahu orang lain turut sama menyayangi Islam seperti mereka juga. Tiada nikmat yang lebih baik selain melihat Islam mekar dalam diri sendiri dan orang lain. Semoga dalam tempoh yang singkat ini aku mampu untuk berusaha sebaiknya…ameen…

Advertisements

Al-Maidah (5:44)

Posted on Updated on

Bismillah

وَمَن لَّمۡ يَحۡكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡكَـٰفِرُونَ

dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kerana mengingkarinya), maka mereka itulah orang-orang yang kafir (44)

  • Menetapkan hukum di sini tidak hanya diletakkan dalam situasi mahkamah pengadilan mahupun undang-undang sesebuah negara
    • Hukum di sini bererti setiap keputusan yang dibuat dalam kehidupan seharian
    • Apabila kita ingin melalukan sesuatu perkara, apa kita membuat keputusan, adakah kita ada melakukan penilaian yang sepatutnya?
  • Allah menurunkan Al-Quran sebagai bimbingan kepada manusia untuk membuat keputusan sesuai dengan syariat-Nya
    • Apabila seseorang itu melakukan sesuatu sesuai dengan syariat-Nya, maka dia telah melakukan perbuatan muslim
    • Apabila seseorang itu melakukan sesuatu yang tidak sesuai dengan syariat-Nya, maka dia telah melakukan perbuatan kufr
  • Nisbah kekufuran seseorang diukur menurut sejauh mana bangkangannya terhadap hukum Allah
    • Seseorang mungkin setengah kafir, sepertiga kafir, sepersepuluh kafir, seperduapuluh kafir

Rujukan: Manhaj Hidup Muslim (Himpunan khutbah Sh Al-Maududi & Sh Syed Qutb)

Al-Mulk (67:6-11)

Posted on

Bismillah

وَلِلَّذِينَ كَفَرُواْ بِرَبِّہِمۡ عَذَابُ جَهَنَّمَ‌ۖ وَبِئۡسَ ٱلۡمَصِيرُ

Dan bagi orang-orang yang kufur ingkar terhadap Tuhan mereka, disediakan azab Neraka Jahanam dan itulah seburuk-buruk tempat kembali. (6)

إِذَآ أُلۡقُواْ فِيہَا سَمِعُواْ لَهَا شَہِيقً۬ا وَهِىَ تَفُورُ

Apabila mereka dicampakkan ke dalamnya, mereka mendengar suara jeritannya meraung-raung, sedang ia menggelegak (7)

تَكَادُ تَمَيَّزُ مِنَ ٱلۡغَيۡظِ‌ۖ كُلَّمَآ أُلۡقِىَ فِيہَا فَوۡجٌ۬ سَأَلَهُمۡ خَزَنَتُہَآ أَلَمۡ يَأۡتِكُمۡ نَذِيرٌ۬

Hampir-hampir ia pecah berkecai-kecai kerana kuat marahnya. Tiap-tiap kali dicampakkan ke dalamnya sekumpulan besar (dari orang kafir), bertanyalah penjaga-penjaga Neraka itu kepada mereka: Tidakkah kamu pernah didatangi seorang Rasul pemberi ingatan dan amaran (di dunia dahulu)? (8)

قَالُواْ بَلَىٰ قَدۡ جَآءَنَا نَذِيرٌ۬ فَكَذَّبۡنَا وَقُلۡنَا مَا نَزَّلَ ٱللَّهُ مِن شَىۡءٍ إِنۡ أَنتُمۡ إِلَّا فِى ضَلَـٰلٍ۬ كَبِيرٍ۬

Mereka menjawab: Ada! Sebenarnya telah datang kepada kami seorang Rasul pemberi ingatan dan amaran, lalu kami dustakan serta kami katakan (kepadanya): Allah tidak menurunkan sesuatupun, kamu (wahai orang yang mendakwa menjadi Rasul) hanyalah berada dalam kesesatan yang besar! (9)

وَقَالُواْ لَوۡ كُنَّا نَسۡمَعُ أَوۡ نَعۡقِلُ مَا كُنَّا فِىٓ أَصۡحَـٰبِ ٱلسَّعِيرِ

Dan mereka berkata: Kalaulah kami dahulu mendengar dan memahami (sebagai orang yang mencari kebenaran), tentulah kami tidak termasuk dalam kalangan ahli Neraka (10)

فَٱعۡتَرَفُواْ بِذَنۢبِہِمۡ فَسُحۡقً۬ا لِّأَصۡحَـٰبِ ٱلسَّعِيرِ

Akhirnya mereka mengakui dosa-dosa mereka (sebagai orang-orang yang kufur ingkar), maka tetaplah jauhnya rahmat Allah dari ahli Neraka (11)


  • Sesungguhnya Allah tidak akan menghukum seseorang melainkan telah sampai kepadanya seorang utusan yang datang membawa khabar gembira dan peringatan kepada manusia
    • Jika telah sampai peringatan kepada mereka, dan mereka mendengar dan bertindak sesuai dengan peringatan itu, maka berita gembira mengenai nikmat syurga adalah untuknya
    • Jika telah sampai peringatan kepada mereka, tetapi mereka masih tidak mahu mengikutinya, maka tunggulah sehingga azab Allah datang kepadanya
  • Ayat 10 – Telah Allah memberikan peringatan kepada manusia tentang penyelasan mereka yang mengingkari ayat-ayat Allah – di akhirat nanti mereka akan mengakui dosa-dosa mereka kerana telah mendustakan para nabi
    • Mereka yang beriman akan bertindak sesuai dengan peringatan ini
    • Mereka yang ingkar akan berpaling dan menganggapnya seolah-olah mereka tidak akan dipertanggungjawabkan atas apa yang mereka lakukan di dunia ini – dan mereka tidak mengharapkan akhirat itu akan berlaku (An-Naba’, 78:27)
  • Ayat 11 – Penyesalan di dunia akan memungkinkan manusia untuk kembali mendapat kasih sayang Allah di dunia dan akhirat. Tetapi penyesalan di akhirat, tiada lagi kasih sayang daripada Allah yang akan diberikan kepada mereka yang mendustakan ayat-ayatNya

Rujukan: Tafsir Ibn Katsir